dear deara Part 1

ini lanjutan dari entry sebelumnya bisa dilihat di Prolog

“Dearaaaa”

Deara mendengar suara yang familiar memanggilnya. Dia menoleh kebelakang dan benar saja disitu ada Rei yang memanggil dan sedang berjalan menghampirinya. Dia tersenyum kearah Rei.

Rei balas tersenyum lalu dengan santainya dia duduk dibangku kosong sebelah Deara, “kamu jadi panitia jfest, de? Sialan. Gue gak kepilih peran penting haha cuma jadi bawahannya si koordinator peralatan. Mampus aja jadi PU gue ujung-ujungnya hahaha”

“itu penting Reeeeei. Kalau gak ada perlengkapan dan peralatannya festival ini gak mungkin jalan tau. Itu juga penting.”

“yah setidaknya gue jadi koordinatornya kek. Hahaha.”

“yaudah kalau gitu kamu bilang tuh sama s Irga ketua panitianya. Kalau gak suka ya bilang aja, gak usah kamu lakuin. Susah amat sih Rei”sahut Deara rada gemes ngedenger Rei ngeluh terus padahal menurut Deara sih baik-baik aja. Yah relatif sih.

“yee kok kamu jadi sinis gitu s… gak seru ah”

“yaampun gak kali ih . biasa aja juga aku ngomongnya. Kamu aja yang negatif melulu mikirnya daritadi”

Rei mengetuk-ngetukkan jarinya gak sabaran dan dia terus ngelirik jam yang melingkar ditangannya. Lalu dia mengumpat pelan namun masih aja kedengeran sama Deara, “shit. Lama banget jam 2. Gak sabar gue”

“hah? Emang mau ada apaaan? Mau kemana kamu?”Tanya Deara penasaran.

“cabut de. Sore ini mau ke ciremai hehehe”

Mata Deara langsung melotot, “woot. Kok mendadak sih Rei? Gak suka ah! Eh gak ngaruh juga sih yah aku ngelarang. Kayanya kamu bakal terus berangkat. Iya kan?!”

Rei nyengir lebar, “hehe doain ajalah de. Semoga gue selamat sampai rumah lagi.”

“ah tau ah kesel”Deara langsung memalingkan muka dan pura-pura serius baca diktat pengembangan anak usia dini lagi ditangannya.

“tuhkan gitu sih. Bukannya didoain deh. Ikhlas gak nih gue pergi?”

Deara memutar bola matanya, “hello Rei. aku gak ikhlas. Ah tapi percuma juga lo gak bakal denger kata-kata gue kan?! Suka-suka lo lah?!”

“iya Deara. Gue jaga diri deh. Doain ajalah.”

Deara manggut-manggut aja walaupun hati kesel banget gara-gara Rei mau pergi gitu. Mendadak pula. Suka-suka dialah. Deara udah males ngelarang-larang Rei. Reinya aja gak pernah dengerin Deara. Huh

“ntar kalau gue udah balik lagi, gue janji kan mau ngajak lo ke pfest? Makanya tungguin gue dan doain gue”

“iya Rei. Bawel ah. Hati-hati kamu. Pokoknya kamu harus balik lagi. Telepon aku kalau kamu udah sampai sini lagi.”

***

Jum’at, sabtu dan minggu tanpa Rei. Dia berangkat jum’at sore ke ciremai sama temen-temen lain. Dan itu berarti 3 hari Deara tanpa Rei, malam minggu tanpa Rei. Oke berasa banget ya sepinya. Biasanya Rei dateng kerumah terus main basket atau nonton dvd sama s adria—adiknya Deara—juga. Dan sekarang jadinya Deara Cuma nonton berdua sama adria doang. Garing banget. Sepanjang pemutaran film, si adria ngoceh terus sola efek-efek/animasi/teknologi di filmnya yang gak Deara ngerti. Sialan. Rei lagi pergi sih jadi aja s adria ngoceh sendirian. Ah berisik banget deh si adria.

Beberapa kali adria sempet dilemparin bantal sama s Deara biar berenti ngoceh tapi adria malah bales melotot ke Deara. Sialan banget ini anak SMP mentang-mentang dia lebih tinggi daripada kakaknya—Bahkan orang ngiranya adria yang kakaknya Deara—jadi nyolot deh si adria. Sial.

Balik lagi soal Rei. Deara udah kangen sama dia. Mungkin orang bilang agak berlebihan tapi bener deh Deara beneran kangen Rei. Gak ada yang sok tau, jail dan cablak kaya Rei. 2 hari berasa seminggu L

“mbak kamu bengong melulu. S mas Rei mana sih? Nonton sama mbak gak asik banget,” keluh adria polos.

Deara spontan melotot ke adria, “yaudah gak usah nonton sama aku. Susah banget sih dri. Kamu jangan bikin aku kesel dong”

“kesel? Makanya jangan ngamuk melulu jadinya mas Rei males kesini kan. Huuu” kata adria sok tahu.

Langsung aja Deara ngejitak kepala adeknya yang sok tau, “sok tau kamu. Rei emang lagi pacaran, tapi pacarannya sama ciremai.”

“aduh mbak. Slow. Masa cemburu sama gunung,” sindir adria sambil menahan tawa.

“adria!!! Please deh. Rese banget kamu dek!”

Adria langsung ngibrit sebelum Deara sempet ngejitak dia lagi.

***

Comments

Popular posts from this blog

Why I Love Because This is My First Life... and You Should too!

DIY: Simple Tassel Earrings

CHAIR BLAST :) PART I