dear deara 3

Udah berkali-kali Deara dihubungin sama Rei tapi percuma. Sms gak ada yang dibales dan telepon gak ada yang diangkat. Pas ditelepon dirumahnya kata s adria s Deara gak mau angkat telepon dari Rei. Pas disamperin ke rumah, Dearanya juga gak mau keluar dari kamar. Pas disamperin di kampus, Dearanya gak pernah ada. Kontan aja Rei panik dan cemas banget. Udah seminggu lebih—1 hari lagi 2 minggu berarti Deara gak mau ngomong sama Rei. Dan Rei bener-bener resah. Dia kangen banget sama deanya. Dia juga mau minta maaf. Jangan sampe deh Rei frustasi duluan. Pasalnya udah 2 minggu ini berarti Rei ninggalin acaranya sama temen-temennya demi Deara. Dan sekarang Rei suntuk banget. Udah bingung.

Dan saat bingung itu.. gak diduga sms datang. Dari Deara.

1 message received from Deara :* (fyi yang ganti kontak nama Deara dengan emoticon itu adalah Deara loh dengan paksaan)

Rei. Bisa ketemu?

Aku tunggu di mia’s sekarang.

Reply

Bisa de. aku kesana sekarang.

Message send – message has been sent

Begitu nerima sms. Tanpa pikir panjang Rei langsung cabut ke mia’s. Rei tadi lagi ngerjain proyeknya sama haikal tapi dia langsung cabut dan menghasilkan sejuta Tanya di otak haikal karena Rei gak bicara sama sekali.

Begitu di mia’s, Rei tau kemana dia harus melangkah. Ke sudut favoritnya kalau dia sama Deara lagi nongkrong disini. Ternyata bener aja, cewek berambut panjang hitam legam itu udah duduk duluan sambil ngeliat kearah jendela yang langsung menghadap ke kota.

“dee” panggil Rei membangunkan Deara dari lamunannya.

Deara spontan menoleh lalu dia tersenyum tipis, “aku butuh bicara sama kamu”

“de maafin aku yah? Aku egois banget kemarin ngebatalin janji kita..”

“no prob..aku…kita sampai disini aja Rei. Maaf.”

“hah? Maksud kamu? Putus?”

Deara mengangguk lemah, lalu dia menunduk, “ aku capek Rei kaya gini terus. Kayanya kamu harus cari cewek yang lebih sabar dan ngerti hobi kamu. maaf aku gak bisa begitu. Kamu berubah banyak Rei.”

“gak de. aku gak mau pisah sama kamu”

“kita bisa sahabatan lagi Rei…”

“gak bisa. Gue menginginkan lo lebih dari sahabat de…”

“aku sayang kamu Rei tapi…”

“kalau gitu tetep sama gue please”

“maaf Rei”

***

Comments

  1. Hai Friend, apa khabar?
    Saya buat postingan baru nich.
    Kalau sempat silahkan mampir di blog saya, yaa…
    http://sosiomotivation.blogspot.com
    Kita bisa berbagi tentang motivasi.
    Selamat menikmati, semoga bermanfaat.
    Thanks.

    ReplyDelete
  2. oh noo -___- putus dan akhirnya pasti musuhan

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Why I Love Because This is My First Life... and You Should too!

DIY: Simple Tassel Earrings

CHAIR BLAST :) PART I