dear deara 4

I’m hurt… aku kangen Rei. Sejak saat itu aku gak pernah lihat Rei lagi. Dari yang aku dengar, dia kemarin dari semeru sama temen-temennya berhasil sampai puncak dan balik lagi kerumah. Syukurlah… kalau begitu. Dia emang gak bisa dipisahkan dari dunia pegunungan.

Aku kangen Rei banget L L yaAllah gimana ya kabar dia? Apa dia baik-baik aja? Apa aku salah ya kemarin mutusin dia? Sebenernya aku emang gak mau putus, tapi ego ku kemarin bicara begitu. Aku gak cukup sabar lagi. Aku juga butuh Rei sebagai pacarku..

Rei Cuma peduli sama kehidupannya aja. Dia gak peduliin aku.. tapi aku tau dia sayang aku.. hanya aja aku gak bisa begini terus.

D loveeeeeeeeeeeeeeeee R

D sayaaaaaaaaaaaang R

Aku Cuma mau Rei sekarang. Aku mau ketemu Rei sekarang.

***

“mbak dea hobinya ngelamun mulu kalo malem minggu gak ada yang ngajak jalan. Dirumah melulu. Bosen banget mas gue liatnya. Kaya gak ada nyawanya banget.” Kata adria waktu Rei dateng berkunjung ke rumah dan Dearanya kebetulan gak ada jadinya Rei ngobrol sama adria aja, “mas Rei masih pacaran kan sama s mbak?”

Rei menggeleng, “gak dri. Gue masih berharap dia masih mau, tapi dia yang mutusin gue udah hampir 1 bulan ini.”

“kayanya gue tau deh alasannya.. pasti gara-gara mas ngapelin gunung terus kan daripada ngapelin dia?”tebak adria sok tau.

“lo tau?”

Adria langsung nyengir, “heheh nebak aja sih. Tapi bener kan? Gue soalnya suka denger kalau bunda nanya mas Rei mana mbak de jawabnya gitu jutek tapi gue yakin masih sayang tuh sama lo, mas.”

“I hope so.” Lalu Rei bangkit dari duduknya. Dia gak mau denger cerita adria lebih lanjut daripada ntar dia makin gak enak sama Deara dan makin kangen soalnya sekarang aja dia udah kangen banget sama deanya. Meskipun satu kampus tapi mereka jarang—bahkan gak pernah ketemu lagi. Tiap dicari di fakultasnya pasti dea gak ada. Rei tau Deara sengaja menghindarinya.

“ntar gue bilangin deh ke si mbak kalau lo tadi kesini mas,” kata adria.

“gausah dri. Biar nanti aja gue yang ketemu dia langsung,”cegah Rei lalu dia mengucapkan terimakasih dan langsung pergi.

***

“gue yakin gue pasti bisa tanpa Rei. Lo pasti bisa de lupain Rei. Past—“

“lo ngapain mbak ngomong sendiri?” Tanya adria tiba-tiba menginterupsi Deara yang lagi ngaca di depan cermin dan baru aja keinget Rei gara-gara dikampus tadi ada festival nusantara dan Deara inget waktu kesana pertama kali bareng Rei.

“ih apa sih lo dri. Sono gih. Ngapain pula lo disini?!”usir Deara ngamuk-ngamuk terus dia dorong-dorong adiknya sampai keluar kamar dan langsung ngebanting pintu dan dikunci rapat-rapat. Tapi Deara masih denger suara adria dari luar yang marah-marah juga diusir gak hormat begitu.

Deara langsung duduk di pinggir tempat tidurnya dan terdiam.

“jih santai dong mbak. Makanya kalau emang gak mau putus gak usah diputusin. Belaga cuek padahal tiap malem sesenggukan. Kasian mbak gue sama lo, sama mas Rei juga. Udahlah balikan lagi aja”samar-samar terdengar suara adria.

Reflex Deara ngelempar bantal kearah pintu yang tertutup berharap dan membayangkan itu jatuh dimuka adiknya, “apa s lo rese banget dri! Sok tau!”

“gue rese tapi gue gak akan pernah pura-pura kaya lo mbak.”

“adria! Pergi lo sekarang!”

Deara gentian ngelempar gulingnya kearah pintu. Dan dia gak denger adria komentar lagi. Mungkin dua udah pergi.

Deara terdiam dan gak kerasa air matanya jatuh lagi inget Rei. She really miss him for sure.

“maafin aku Rei…”

***



note : ini lagi galauuuuuuuuu ampun mak. pasti kontroversial yah tapi inilah buah pikiran gue hehehe

Comments

Popular posts from this blog

Why I Love Because This is My First Life... and You Should too!

DIY: Simple Tassel Earrings

CHAIR BLAST :) PART I