Friday, January 28, 2011

dear deara part II

sorry ini formatnya ancur. belum sempet diedit. kacauuuuu

Reyhan Adriansyah Rezklyn. Dia sahabat aku sejak SMP. Awalnya kami emang gak terlalu deket karena dia orangnya agak bandel dan sering dimarahin guru sementara aku anak baik hati hehehe ;P tapi semenjak kami terlibat dalam 1 project kelas bareng, kami jadi dekat. Rei gak seburuk yang aku kira kok. Dia baik dan perhatian banget sama cewek. Sayangnya banyak yang nyangka Rei itu playboy. Padahal gak sama sekali. Setau aku dia Cuma pernah pacaran sekali. Itupun waktu kami masih SMP dan kayanya itu Cuma cinta-cintaan monyet aja. Cuma yah temen ceweknya Rei emang banyak banget.
Rei suka banget hiking dan aku gak suka dia hiking. Gatau deh kenapa tiap dia mau hiking aku gak pernah ngijinin. Tapi toh dengan ijin ataupun gak dari aku, dia bakal tetep pergi.
Rei berasal dari keluarga kaya raya. Oppanya mantan menteri dimasa pemerintahan orde baru dan bisnis keluarga Rezklyn juga sangat maju. Tapi dia gak pernah sombong meskipun kadang suka nyepelein kalau udah ada sangkut pautnya dengan masalah uang. Dia amat royal sama temen-temennya dan untuk kepentingan social juga. Apalagi aku. Bukannya gimana nih dia sering banget nraktir di monique’s yang alamak mahal banget tapi makanannya emang luar biasa enak. Padahal aku gak pernah minta, tapi dia selalu ngasih apa-apa.
Aku sama dia berbeda SMA tapi kami masih sering kontak-kontakan. Dia di PH sedangkan aku di GIS. Tapi tiap berapa bulan sekali dia sering ke GIS dan ngajak aku jalan atau gak ya ngeliatain dia main basket ataupun futsal. Segala olahraga dia jabanin lah kayanya.
Bedanya aku sama dia adalah dia itu olahragawan banget sementara aku gak suka olahraga selain jalan kaki. Kalau ditelisik lagi, sifat kami emang beda banget tapi bisa nyambung. Ya kita sahabatan untuk saling melengkapi. Kami berdua sama-sama gak sempurna. Kadang dia yang selalu ngingetin aku untuk makan—aku soalnya suka lupa makan saking aktifnya mingle sana-sini dan aku yang ngingetin dia untuk belajar tiap hari karena Rei gak hobi belajar.
Sejauh ini kami bereteman baik sampai… lepas kelas 3 SMA abis pengumuman ujian akhir s Rei ngaku dia sayang aku. Sebenernya aku juga sayang banget sama dia. Yaudah agak cliché sih tapi akhirnya aku sama dia komitmen untuk nyoba barengan. Kebetulan tempat kuliah kita sama cuma beda jurusan aja. Dia di teknik sipil dan aku di psikologi hehehe
Aku sayang banget sama Rei… aku gak tau gimana kalau aku pisah sama dia.. aku udah nyaman banget sama Rei meskipun Rei akhir-akhir ini seringnya pacaran sama gunung. Tapi aku sayang banget sama Rei. Pokoknya aku sayang dia. Sekarang. Mudah-mudahan sampai nanti ;*

DEARA DESTIANE
sayang
REYHAN ARDIANSYAH REZKLYN ;)
Rei jeleeeek ;p hahahahaahahahah
***

1 message from reeei :*

De kamu lagi mana?

Aku lagi di kelas nih

bentar lagi cabut.

Reply

Aku di taman fakultas Rei

Kamu kesini gak?

Message send – message has been sent

1 messages received from reeei :*

Iya. Bentar ya.

Dosennya lama nih ngoceh melulu

Reply

Ih dasar. Kamu serius dong perhatiin dosennya

Kasian tau kalau semua mahasiswanya kaya kamu

Ck ck ck

Message send – message has been sent

Setengah jam kemudian Rei baru nongol. Dia langsung menghampiri Deara yang lagi konsen depan laptopnya sampai gak sadar kehadiran Rei disitu.

“heeem serius banget de. Lagi ngapain kamu?” Tanya Rei tiba-tiba mengagetkan Deara. Spontan Deara terhenyak.

“ih permisi-permisi dulu kek kalau dateng,”protes Deara.

Rei Cuma nyengir ngeliat kesewotan Deara.

“aku lagi bikin tugas nih. Sial. Tugas aku yang kemaren disuruh diganti soalnya sama kaya punyanya s dody. Aku dikirain copas. Huh padahal s dody tuh yang minjem fd aku.”

“kenapa kamu gak bilang dosennya?”

“udah dan aku disuruh bikin lagi. Yaudah. Pasrah.”aku Deara.

“yaudah ikhlasin”

“udah”

“de aku mau ngomong deh”

Deara langsung berhenti ngetik sebentar dan langsung natap Rei, “apa? Ngomong aja langsung Rei”

“aku mau ke semeru ya—heeem masih bulan depan kok. Tapi aku ijinnya dari sekarang. Heeem jadi bulan depan acara kita ke bandung ditunda dulu gimana? Atau dimajuin jadi minggu ini mau? atau minggu depan mau?”

Deara diem. Tanpa kata-kata dia langsung nutup notebooknya dan bawa semua buku dan tas dia pergi dari situ ninggalin s Rei. Deara kesel. Udah berkali-kali Rei selalu ngebatalin janji. Dan kali ini Deara udah habis sabarnya.

Rei kaget ngeliat reaksi Deara. Spontan dia ngejar Deara dan coba meraih lengan Deara, “de dengerin aku dulu dong. Kamu main pergi gitu aja sih”

“dengerin apa sih Rei? Cukup ya selama ini aku dengerin kamu. Aku ngertiin kamu sama temen-temen kamu itu. Terserah kamu ajalah. Aku gak peduli kamu mau ngapain. Aku cape denger alesan kamu. Kamu emang lebih sayang carriel kamu. Udahlah pokoknya.”

“deeeee..” Rei Cuma bisa manggil nama Deara saking bingungnya mau ngomong apa lagi sama dia, “itu hobi aku de.”

“iya aku tau. Tau banget malahan. Tapi aku…ah udahlah. Aku pusing. Terserah kamu. Aku gak peduli. Ke bandung gak usah jadi. Aku udah gak mood. Sekarang bisa lepasin tangan aku?”Deara melirik lengannya yang ditarik Rei.

“kok ngomongnya gitu sih?!”

“gak apa-apa. Udahlah”

“hey kenapa? Jelasin dulu ke gue”

“jelasin apa lagi sih?! Udahlah Rei gak usah dibahas. Aku pengen sendirian dulu ngerjain tugas. Mending kamu pergi aja sana sama temen-temen kamu”.

“deee” panggil Rei pelan sambil melihat punggung Deara yang makin lama makin jauh dan lama lama gak terlihat.

Faux pas.Rei salah langkah. Dia tau dia terlalu egois mungkin. Dan sekarang akibatnya Deara marah. Dan Rei gak ngejar Deara soalnya dia tau Deara malah bakal nambah marah dan emosi. Biarin Deara tenang dulu.

No comments:

Post a Comment